Informasi Pendidikan, Tugas, Guru, Contoh, Cara, Jelaskan, Pengertian, Perbedaan, Persamaan

Kamis, 23 Juni 2016

PRINSIP DESAIN UNITY BALANCE RITME DAN PROPORSI

"

Inilah Penjalasan Desain - Prinsip-prinsip desain adalah suatu guide yang dapat membantu  anda dalam membuat desain sehingga desain akan mudah dan dapat menghasilkan desain yang good layout dan tidak menghasilkan desain yang dazzling.  Dengan menggunakan prinsip desain tersebut seorang desainer dapat dengan mudah menyatukan komposisi dan kesan yang akan disampaikan pada sebuah desain. Sehingga prinsip desain ini dapat dikatakan sebagai sebuah rule/aturan dasar yang harus diikuti untuk mendapatkan desain yang bagus.
PRINSIP DESAIN UNITY BALANCE RITME DAN PROPORSI
Aturan/prinsip dasar dari desain tersebut adalah: Kesatuan (unity), keseimbangan (balance), penekanan (emphasizing) dan irama (pattern). Artinya ketika dalam mendesain sebaiknya anda menggunakan empat aturan tadi.
Prinsip-prinsip desain adalah suatu guide yang dapat membantu  anda dalam membuat desain sehingga desain akan mudah dan dapat mengahasilkan desain yang good layout dan tidak menghasilkan desain yang dazzling.  Dengan menggunakan prinsip desain tersebut seorang desainer dapat dengan mudah menyatukan komposisi dan kesan yang akan disampaikan pada sebuah desain. Sehingga prinsip desain ini dapat dikatakan sebagai sebuah rule/aturan dasar yang harus diikuti untuk mendapatkan desain yang bagus.
Prinsip-prinsip Desain : Unity, Balance, Ritme dan Proporsi 

berikut ini adalah prinsip-prinsip dalam mendesain yakni:

1. Unity
Unity adalah kesatuan yang digubah melalui unsur yang mendominasi dan kurang mendominasi serta kedekatan dalam komposisi dalam suatu karya seni. Dominasi diupayakan melalui ukuran, letak, perbedaan atau pengecualian. Hal tersebut dilakukan untuk mencapai harmonisasi/keselarasan.

2. Balance
Balance atau keseimbangan adalah stabilitas atau kesan adanya daya tarik yang sama antara bagian yang satu dengan yang lain tanpa meniadakan aksentuasi/klimaks atau yang menjadi pusat perhatian pada susunan karya seni. Keseimbangan dikelompokkan menjadi seperti berikut.
  • Keseimbangan Sentral/Radial adalah keseimbangan yang diperlihatkan melalui unsur yang relatif sama dari pusat hingga ke keseluruhan tepi (kiri-kanan, atas-bawah).
  • Keseimbangan Simetris/Formal adalah keseimbangan yang diperlihatkan melalui unsur yang relatif sama dari pusat hingga sisi ( kiri dengan kanan, dan atau atas dengan bawah).
  • Keseimbangan Asimetris/Inormal adalah keseimbangan yang susunan unsur-unsurnya pada tiap sisi ditempatkan berbeda namun tetap memberikan kesan seimbang, baik dengan komposisi vertikal, diagonal, horizontal atau kombinasi. Kesan lainnya adalah adanya gerak, bebas dan spontan.
  • Keseimbangan Kontras adalah keseimbangan yang didapat dengan menyatukan dua hal yang berbeda baik bentuk, ukuran maupun warnanya, untuk menghindari kesan monoton. Namun, penyatuan tersebut menyusupkan unsur pengalih agar tidak terlalu kontradiktif.
 3. Ritme
Ritme dalam seni rupa adalah susunan atau perulangan yang teratur dari elemen atau unsur dalam suatu objek karya. Susunan gerak ritme didapat dengan beberapa cara, antara lain sebagai berikut.
  • Ritme Repetisi Murni dengan menyusun materi objek dengan mengulang unsur yang sama.
  • Ritme Repetisi Alternatif/Variasi dengan menyusun materi objek dengan perulangan yang diberi alternatif variasi.
  • Ritme Progresi/Gradasi dengan menyusun materi objek dengan variasi perubahan komposisi, ukuran atau warna unsur secara bertahap.
  • Ritme Mengalir/Flowing dengan menyusun materi objek dengan gerak berkelanjutan.
 4. Proporsi
Proporsi adalah perbandingan ukuran yang ideal dari objek, baik menurut kenyataan atau perasaan. Hal ini memerlukan kecermatan teknis.

Dari pelajaran seni budaya bagian sebelumnya dapat dipahami bahwa seni adalah budaya manusia yang menggabungkan intelektualitas, ketrampilan dan rasa keindahan. Demikian pula dengan seni kriya, diklasifikasikan sebagai seni yang cara pembuatannya lebih didominasi oleh keterampilan tangan. Secara teknik seni kriya ada yang berasal dari dalam negeri dan ada yang dari luar/mancanegara, namun kerena nilai seni itu sendiri bersifat universal, maka berdasarkan bentuknya sudah menyebar rata ke seluruh penjuru dunia dengan berbagai pebedaan cirri-ciri dan variasinya.

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : PRINSIP DESAIN UNITY BALANCE RITME DAN PROPORSI

0 komentar:

Posting Komentar